Keselamatan Energi Bersih Nuklir Jepang Ternyata Bohong Biaya Rendah Pengakuan Mantan PM Jepang

Keselamatan Energi Bersih Nuklir Jepang Ternyata Bohong Biaya Rendah Pengakuan Mantan PM Jepang

Keselamatan, biaya rendah, energi bersih nuklir di Jepang ternyata semua itu bohong belaka. Setidaknya disampaikan blak blakan oleh inisiator Nuklir Zero, Junichiro Koizumi mantan PM Jepang kemarin (11/3/2021). "Terus terang saya adalah pendukung nuklir sampai kecelakaan itu terjadi. Tapi saya menyesal luar biasa setelah itu. Mengapa Anda mempercayainya?" tanya Koizumi kepada hampir seratus pendengarnya kemarin di Tokyo (11/3/2021). Banyak kebohongan menurutnya yang disampaikan bawahannya saat dia menjadi PM Jepang sehingga dia mendukung nuklir saat ini.

"Keselamatan, biaya rendah, energi bersih adalah untuk tiga penyebab utama. Saat belajar untuk diri saya sendiri, saya menemukan bahwa semuanya bohong," tekannya lagi. “Saya katakan dengan jelas di TV. Saya bertanya tanya apakah akan ada satu protes dari seorang eksekutif Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri (METI). Ternyata tidak ada yang datang ke saya sampai sekarang. Kenapa? Karena yang saya katakan itu benar." Kementerian Ekonomi , Perdagangan dan Industri juga salah hitung, tambahnya.

Kunio Hatoyama, juga hadir dalam pertemuan tersebut. Hatoyama juga mantan PM Jepang, yang merupakan perdana menteri pertama dari Partai Demokrat Jepang, mengatakan kepada Koizumi, "Saya ingin mendukung Anda jika Anda melepaskan kulit Anda dan menciptakan 'partai kekuatan anti nuklir'. Yoshihide Suga yang memimpin administrasi pada saat kecelakaan (belum menjadi PM Jepang saat itu), berkata, "Jika Anda menanam padi, gandum, kedelai, dan sayuran di 4 juta hektar lahan pertanian di Jepang dan mengatur panel surya pada saat bersamaan, itu akan menjadi dua kali lipat. sebanyak listrik yang digunakan Jepang. "

Morihiro Hosokawa mantan PM Jepang juga hadir berkata, “Apakah benar benar boleh mengadakan acara yang disebut Olimpiade Rekonstruksi sementara Corona belum "berkumpul", karena ucapan pemimpin yang tidak bertanggung jawab bahwa air yang terkontaminasi dikendalikan?” Sementara Tomiichi Murayama juga mantan PM jepang berkata, "Sayangnya, Jepang belum memutuskan untuk menghilangkan tenaga nuklir. Negara ini juga jauh tertinggal dari dunia dalam mempromosikan energi terbarukan." Pada saat yang sama, Perdana Menteri Yoshihide Suga menghadiri upacara peringatan yang diadakan di Teater Nasional yang sangat dekat, tetapi tidak menyebutkan pembangkit listrik tenaga nuklir.

Kita nantikan saja Perdana Menteri Suga mengantisipasi rekomendasi Zero Nuklir dari lima mantan Perdana Menteri Jepang termasuk Naoto kan yang juga hadir di pertemuan itu. Sementara itu Forum bisnis WNI di Jepang baru saja meluncurkan masih pre open Belanja Online di TokoBBB.com yang akan digunakan sebagai tempat belanja para WNI dan orang Jepang yang ada di Jepang . Info lengkap lewat email: [email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *